Skip to content

Blessing

March 24, 2008

Berkat.. bicara soal berkat, apa itu berkat? berkat adalah lawan kutuk. Apa itu kutuk? ya, tidak diberkati, muter – muter, pucink de… Intinya kita semua sudah tau, berkat itu pemberian Tuhan, baik materi maupun materi kepada kita, anak – anakNya. Saya rada binun mengungkapkan soal berkat ini. Berkat ini konteksnya agak ‘specific’. Maka untuk itu, konteks berkat ini saya batasi kepada pandangan kristiani, hanya bagi teman – teman yang percaya Kristus sebagai Tuhan dan Juruslamat. Sisanya? Out! ndaklah.. yang lain silahkan mo baca, tapi jangan berisik. (hehehe..).

Kita semua mo berkat, amin? Siapa yang ndak mo, semua pasti mao. Klo mo diberkati, maka cocoklah teman – teman membaca tulisan ini dari awal sampe habis. Kriteria pertama terpenuhi. Pertanyaan kedua, siapa yang merasa sudah diberkati, dan siapa yang belum? Hm, saya tau, pasti rada binun dan ragu – ragu jawabnya, soalnya bicara sudah diberkati atao belom itu relatif sifatnya. Misal ada si A yang punya mobil, tp keinginan yang lain belum terpenuhi, rasanya belum diberkati walau punya mobil. Si B pengen banget punya mobil, uda dapet mobil biarpun gak bagus, gak baru, butu malah, tapi rasanya uda diberkati. Beda si C, gak punya harta, gak pingin apa – apa, tapi sudah merasa diberkati, kenapa? Karena si C punya keluarga yang bahagia, diberi kesehatan.

Jadi bicara diberkati atao gak relatif, betul? Tapi buat pakar math ga perlu keluarin teori relitivitas segala. Semua rumusan teori uda ada di BIBLE. Apa yang dapat disimpulkan dari example di atas? 1. Berkat itu berhubungan dengan keinginan, dan kepuasan. 2. berkat berhubungan dengan bersyukur. 3. Berkat terdiri dari berkat materi dan non-materi. Adalagi yang kelewat? klo ada kasi taaw ya.

Sekarang kita studi kasus, disertasi tugas akhirnya ntar, hahaha… apa mana definisi berkat yang bener, menurut si A, si B, atao si C? Saya yakin semua yang baca posting ini pinter – pinter, pasti semua jawab si C, betul? Semuanya BENER, baik si A, si B, si C. Loh kok? Mulai dari yang jawabannya paling banyak deh, si C. Si C bersyukur selalu atas apa yang dia punya. Klo mo digolongin si C inilah anak Tuhan yang paling extreme ma Tuhan. Cinta Tuhan banget, suse seneng bersyukur. Dapet rejeki nomplok bersyukur, kejatuhan durian bersyukur, kejatuhan tangga juga bersyukur. Dasyat banget klo kita bisa seperti si C ini. Tapi saya yakin gak semua, kayak si C kan ada juga lah temen – temen menilai berkat tu klo Tuhan kasi apa yang kita mao. Tuhan, aku mo mobil Tuhan, dikasi, bilang haleluyah, Tuhan baik. Gak dikasi, ngambek, bilang Tuhan kok pelit se… Apalagi si A, parah banget yach? Uda dikasi banyak berkat masi kurang – kurang aja. Minta lagi – lagi dan lagi. Terus si A dan B salah? TIDAK.

Tuhan bilang Dia akan berkati umatNya. Inget berkat itu bisa hal yg non-materi, juga hal yang materi. Percaya? Amin temen-temen? Terus minta berkat materi itu salah gak? Ndak! karena emang Tuhan dah janji mo kasi, papa bilang mo kasi, ya kita tagih, betul? Apalagi kita adalah ‘Generasi Benyamin’, wueh.. apalagi tuch? ‘Generasi Benayamin’ adalah generasi terakhir yang akan diberkati secara luar biasa. Pastor Joseph Prince bilang kunci kebangunan rohani adalah berkat materi. Itulah kenapa gereja belakangan ini berkembang pesat, betul? So, nagih berkat ama Papa di sorga gak salah.

Gereja diberkati, generasi benyamin diberkati, betul gak si? Kok masi ada gereja yang belum ‘tumbuh’? Kok masi ada (banyak kaleee) orang kristen yang hidupnya susa? Udah rajin gereja, alimnya minta ampun, kerja keras, doa rajin, beramal bantu orang, masi aja susa. Sementara ada yang lain yang belum percaya Kristus, malah diberkati banget. Gimana donk?

Tuhan itu adil, amin? Ada orang kristen diberkati, ada yang tidak, ada yang non-kristen diberkati, ada yang tidak. Nah yang membeda, buat yang percaya Yesus, adalah masuk surga ato ndak, ngerti temen-temen. (makanya saya bilang hanya untuk yang kristen, gak bermaksud menjelekan agama lain. Yesuslah satu jalan ke Sorga, amin?). Klo orang itu belum kristen, kenapa diberkati? Apa yang kau tabur, itu yang kau tuai. Dia diberkati karena orangnya suka beramal, suka bantu orang, nyumbang sana – sini, Tuhan liat, oh ni orang baik hati, terus suru malaikat, (versi cc yulli, hehehe ^^) kat – kat, tu si A suka bantu orang, kasi berkat geh… Ato si A jahat, hidupnya gak bener, tapi kok terus diberkati? Hm, kita liat masa lalunya, mama papanya, neneknya. Mungkin neneknya dulu suka bantu orang, walau gak percaya Kristus, Tuhan tetap berkati, sampe anak neneknya, terus cucunya si A ini. Tapi si A hidupnya gk bener, ya udah, abis berkatnya ke si A, mana taw ntar akibat perbuatan si A malah membawa kutuk but generasi selanjutnya. Si A hidup gak bener tetep diberkati karena neneknya, hidupnya makmur, kaya, sehat. Tapi sekali lagi, yang membedakan masuk surga ato gak, amin?

Eit.. entar dulu pak, belum tentu juga tu berkat dari Tuhan kan? Misal si A pergi ke dukun. Loh, pergi ke dukun, persugihan, mendatangkan kutuk, betul? Kok malah diberkati? Nah inilah tipu muslihat iblis. Iblis dah taw rumusan tabur tuai, dia taw klo orang banyak bantu orang lain akan Tuhan berkati, maka dia biasa nipu. Dia suruh si A yang ke dukun buat nyumbang sana – sini, terus Tuhan kasi berkatkan, tapi yang dapet nama siapa ? si Dukun and man behind the screennya, si iblis, betul? Ketipu si A. Kena loe, kata tu iblis. Kutuk persugihan? tetep ada, tumbal tetep diminta iblis walau berkat dari Tuhan. Tu iblis mang tukang tepu banget. Mo lagi? baca terus de…

Terus supaya diberkat gimana? Yang pertama adalah masalah perpuluhan. Perpuluhan adalah hak Tuhan. Perpuluhan adalah kewajiban kita yang harus kita kembalikan sama Tuhan. Perpuluhan adalah ujian Tuhan terhadap hati kita. Soal perpuluhan, ceritanya puanjaaaaaaaaaaaaaaang banget, ntar dibahas diposting tersendiri deh. Pokoknya telen bulet – bulet ja(keselek pak!), perpuluhan! Yang kedua adalah soal kutuk. Apa sudah dilepaskan dari kutuk? Seperti tadi si A boten – boten gitu hidupnya, ya judilah, maen cewe la, persugihan la, bunuh orang la. Terus ada kutuk di keluarganya. Anak si A adalah si B. Si B bertobat, percaya kristus, rajin ke gereja, perpuluhan, terus suka menabur pula. Tapi si B masi gak juga diberkati, kenapa? Ada kutuk yang belum dipatahkan dari sang ayah. Hai bapak – bapak, hati – hati perbuatanmu sekarang bisa ditanggung anak – anakmu. Apa yang kau tabur, akan kau tuai, betul? terus gimana? Patahkan kutuk tersebut, dalam nama Yesus! gitu. Masi lom puas? Pergi konseling ke gereja setempat, terbuka, o, papa saya dulu gini – gini, terus pelepasan, patahkan kutuk. (awal dari pemulihan adalah keterbukaan, betul). Yang ketiga, menabur. Bantu sesama, bantu gereja, bantu anak yatim, sumbang ke sana – sumbang ke sini.

Perpuluhan udah, kutuk udah gk ada, menabur uda, tapi kok masi ja gak diberkati? Cek character kita. Mungkin masi ada ‘permasalahan’ dalam hidup kita. Misal si B uda perpuluhan, kutuk dari bapaknya uda dipatahkan, baik hati suka menabur, tapi krakaternya jelek. Ama gereja loyal, ama saudara pelit minta ampun. Ama keluarga kasar. Pendendam, apalagi ada kepahitan ama papanya, ya udah lengkap deh. Tuhan mao kita diubah dulu, simsalabim, blessss, baru diberkati. Beresin setiap masalah dalam hidup kita, perbaiki karakter. Mungkin Tuhan buka pintu berkat materi, tapi pintu berkat jodoh gk dibuka dulu sampe character kita diubah. Atau sebalik Tuhan kasi jodoh, tp rejeki seret supaya kita gk pemales.Misal berkat keturunan anak yang ditutup. Tuhan mo kita perbaiki diri.

Terus klo semuanya udah gimana? Yakin udah semua? masi gak diberkati? Ya, nasib. Loh? gak tanggung jawab amat, dah capek – capek baca dri atas ke bawah, kok gitu se….. ya mo bilang apa lagi, klo semua udah dilakuin masi gak diberkati, berarti Tuhan yang belum mau kasi berkatnya. Loh kok gitu se? Kok Tuhan pilih kasi? katanya Tuhan adil? Eiiitt, ntar dulu, jangan ngambek ya, cup – cup, Tuhan punya jalanNya ndiri, yang jelas lebih indah dan terencana dari pikiran dan mau kita, amin? Tuhan gk kasi berkat bukan karena Dia jahat ama kita, justru sebaliknya demi kebaikan. Misal, ada anak baru 11 tahun minta dibeliin motor ke papanya. Papanya kaya, mampu kasi motor, tapi gak dibeliin. Tu papa jahat? bukan, motor gk dikasi karenan anaknya lom cukup umur. dikasi malah kecelekaaan, berabe. Tuhan mo kita taw rencana Dia, kita ngerti, kita nurut, baru ntar diberkati. Tunggu waktunya kita siap. Misal Tuhan gk kasi mike pacar dulu neh, yang lama disuruh putus, biar aku tobat, terus melayani, buat blog dsb dsb. Klo kita melihat hanya rencana satu dua tahun ke depan, Dia melihat rencana sampai akhir hidup kita.

Hm, sampe sini dulu sharingnya. Moga jadi berkat ya.

Jbu

16 Comments leave one →
  1. March 25, 2008 1:03 pm

    Terberkatilah yang menulis dalam nama Tuhan. Salam

  2. April 8, 2008 6:38 pm

    Salam kenal,
    Hayo…, lebih enak mana…
    Mendapat berkat atau menjadi berkat?

  3. April 11, 2008 2:10 pm

    kita diberkati untuk memberkati. dan kita memberkati agar diberkati. betul?

  4. April 25, 2008 8:57 am

    sama Tuhan mesti matre. minta sama Tuhan, Tuhan berkatilah saya berlimpah-limpah. sampe malaikat ngomong, berkat mulu, jangan gila dongg. he he he…..
    kita jangan egois. berdoanya, Tuhan berkatin saya secukupnya aja. ini o on.
    kenapa saya ngomong begitu? karena berkat yang kita terima adalah kepunyaan fakir miskin, para janda, yatim piatu dllnya.

  5. July 24, 2008 2:13 pm

    Salam kenal,saya hanya mau komentar saja.
    Apa tidak sebaiknya kalau disertai dengan ayat-ayat pendukung yakni dalam Alkitab atau kebenaran Firman Tuhan sebab sebenarnya semuanya sudah ada dalamnya.Karena jika hanya menggunakan akal dan logika kita maka jadinya tulisan yang seharusnya menjadi berkat bagi yang lain maka akan jadi salah nantinya dan yang kita tahu semua hanya dengan kebenaran Firman Tuhan maka semuanya tidak dapat terbantahkan.
    Selamat untuk tulisannya yang sudah menjadi berkat kita semua, Tuhan Yesus memberkati.

    GBU

  6. sonny permalink
    September 22, 2008 1:52 pm

    Setuju dengan Pak Triyono agar kita mempunyai dasar yg Alkitabiah (hehehe). Saya setuju juga dengan Mike, Kita diberkati untuk menjadi BERKAT bagi sesama (tanpa pandang bulu).

  7. Richard permalink
    December 17, 2008 4:53 am

    Kata Daud Tony, kalo mau diberkati, temukan dan laksanakan panggilanNYA.

    Kata Gilbert Lumoindong, berkat tidak usah dicari. Berkat jgn dijadikan tujuan utama. Nanti org jadi kejar berkat aja. penting hidup benar, laksanakan perintahNYA.

    Kata Yesaya Pariadji, HIDUP KUDUS, HIDUP KUDUS, ikutin firman, pasti diberkatin. Jgn suka minta2. Minta2 itu profesi/ pekerjaan. Kalo tidak punya uang, minta sama Tuhan. Saya pantang minta2.

    Kata Keneeth dan Gloria Copeland, berkat banyak macam. Tetap menaburlah disaat kau berkelimpahan atau disaat susah atau kepepet. Makin susah menaburlah, 100rp ini jg menabur. penting ikhlas.

    Kata gue, biar diberkati jgn iri, dendam, BERSUKACITALAH N MENGASIHI. Belajar hidupikutin Bible.

  8. Amir permalink
    December 17, 2008 5:35 am

    Berkat atau Kutuk
    Blessing or Curse: You can choose
    oleh Derek Prince
    disarikan oleh Deny S Pamudji

    Berkat atau kutuk merupakan hal yang termasuk dalam alam yang tidak kasat mata yaitu alam roh. Keduanya merupakan alat atau sarana bagi kekuatan supranatural yaitu kuasa roh. Berkat bersifat positif karena mendatangkan akibat baik dan bermanfaat; kutuk bersifat merugikan karena mendatangkan akibat buruk dan membahayakan.

    Baik berkat maupun kutuk mempunyai 2 ciri kesamaan yakni :
    1. Keduanya tidak hanya dirasakan oleh individu yang bersangkutan, tetapi juga berpengaruh pada keluarga, bangsa, dan negara
    2. Keduanya cenderung berlangsung terus menerus dari generasi yang satu ke generasi berikutnya.

    Seseorang dapat dikatakan terkena kutuk apabila mendapatkan tanda-tanda sebagai berikut :
    1. Gangguan jiwa atau emosi
    Kegilaan, hilang akal, kebingungan, ketakutan, kepanikan, kekacauan, hati yang gelisah, hati yang gemetar selalu, duka cita, jiwa yang merana, cemas, dan putus asa. (Ul 28:20,28,34,65) Gejala ini hampir dapat dipastikan karena terlibat dalam kuasa kegelapan/okultisme.

    2. Penyakit menahun/kronis atau penyakit kambuhan yang bersifat menurun.
    Penyakit sampar, penyakit demi penyakit, penyakit menular, radang, bengkak-bengkak, infeksi, batuk kering, paru-paru, bisul-bisul, kudis yang gatal, kebutaan, penyakit yang tidak dapat disembuhkan, penyakit keras yang menahun, wabah yang tidak dapat dihentikan. (Ul 28:21,22,27,28,59,61)

    3. Kemandulan, keguguran kandungan yang berulang kali, atau penyakit kewanitaan lainnya.
    Mandul, keguguran yang berulang kali, tidak pernah mendapat haid, masa haid yang tidak teratur, kejang pada masa haid, frigiditas, kista, tumor atau kelainan struktural pada organ yang berhubungan dengan proses mendapatkan keturunan. (Ul 28:18)

    4. Kehancuran atau keretakan dalam rumah tangga. (Ul 28:41)

    5. Selalu kekurangan uang. (Ul 28:17,29,47,48)

    6. Cenderung atau sering mengalami kecelakaan. (Ul 28:29)

    7. Banyaknya kasus bunuh diri atau kematian yang tidak wajar atau mati muda dalam keluarga. (Ul 28)

    Adapun penyebab kutuk antara lain :
    1. Menyembah ilah
    Berhala (Kel 20:1-5), tenung (1 Sam 15:23), okultisme (Ul 18:10-13)

    2. Dosa moral/etika
    Tidak menghormati orangtua (Ef 6:1-3), menindas orang lemah, abortus, penyimpangan seks (Ul 27; Im 18:22), berzinah (Ams 5:3-6)

    3. Anti Yahudi (Kej 12:2-3; Bil 24:9)

    4. Legalisme, kedagingan, dan kemurtadan
    Legalisme ialah usaha manusia untuk menjadi benar di mata Tuhan dan/atau upaya manusia menambah persyaratan yang harus dipenuhi untuk menjadi suci dihadapan Tuhan. Padahal usaha manusia menjadi benar tidak pernah berhasil (Rm 3:20) dan manusia disucikan hanya karena karunia (Rm 4:24,25)
    Kedagingan ialah sifat keduniawian (Gal 5:19-21). Kemurtadan ialah mengajarkan Injil secara tidak benar atau menyelewengkan Injil (Gal 1:6-9)

    5. Mencuri, sumpah palsu dan mengambil hak Tuhan (Zak 5:1-4; Mal 3:8-9)

    6. Ucapan orang yang berotoritas (Kej 31:32)

    7. Kutukan yang dibuat sendiri (Mat 12:36-37; Ams 6:2)

    8. Menjadi hamba-hamba Iblis (Yeh 13:17-20)

    9. Bicara sia-sia, menggerutu, mengeluh, menfitnah, mengumpat, menghakimi (Yudas 16-19; Titus 3:2; Mat 7:1-2, 12:36; Rm 1:29-30)

    10. Berdoa dengan hawa nafsu (Ams 28:9; Yak 3:14,15)
    Contoh doa dengan hawa nafsu : 1. Doa yang bersifat menuduh; 2. Doa untuk menguasai atau memani-pulasi

    Kutuk menjadi Berkat
    Kutuk tidak akan hilang sebelum terjadi korban. Allah telah menyediakan korban yang sempurna untuk kita. Sebab oleh satu korban saja Ia (Yesus) telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan (Ibr 10:14).

    Di dalam Yesus-lah ada keselamatan dan berkat karena :
    1. Yesus dijatuhi hukuman supaya kita memperoleh pengampunan
    Ia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-Nya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati dalam dosa, hidup untuk kebenaran. (Yes 53:5)

    2. Yesus disakiti dan dilukai supaya kita menerima kesembuhan
    Oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh (Yes 53:6)

    3. Yesus dijadikan dosa supaya kita dikuduskan
    Dia (Yesus) yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya (Allah) menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia (Yesus) kita dibenarkan Allah (2 Kor 5:21; Yes 53:10)

    4. Yesus mengalami kematian supaya kita memperoleh kehidupan
    Sebab upah dosa adalah maut; tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita (Rm 6:23)

    5. Yesus menjadi miskin supaya kita menjadi kaya
    Musa menyebutkan empat hal yang menggambarkan puncak kemiskinan yakni kelaparan, kehausan, ketelanjangan, dan kekurangan dalam segala hal. Yesus mengalami kelaparan (Mat 4:2), kehausan (Yoh 19:28), ketelanjangan (Yoh 19:23), dan kekurangan dalam segala hal (Luk 23:50-53 – Yesus dikuburkan dengan jubah orang lain dan dalam kubur orang lain pula)
    Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita, Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya (2 Kor 8:9)

    6. Yesus menjadi hina dan tertolak supaya kita mendapat kemuliaan dan diterima Allah
    Kehinaan yang Yesus alami ketika digantung di kayu salib (Mat 27:35-44) dan penolakan Bapa akan seruan-Nya (Mat 27:46) membuat jalan menuju Bapa menjadi terbuka (Mat 28:51) dan kita mendapat kemuliaan karena dapat menjadi anak-anak Allah (Ef 1:5-6)

    7. Yesus menjadi terkutuk supaya kita memperoleh berkat
    Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita, sebab ada tertulis Terkutuklah orang yang digantung di kayu salib (Ul 21:23) Yesus Kristus telah membuat ini supaya di dalam Dia berkat Abraham sampai kepada bangsa-bangsa lain, sehingga iman kita menerima Roh yang telah dijanjikan itu (Gal 3:13-14)

    Tujuh langkah untuk mendapat kelepasan
    1. Akuilah Kristus dan pengorbanan-Nya bagi Anda
    Dalam Roma 10:9-10 dikatakan selain Anda harus percaya dalam hati Anda, Anda juga harus mengakuinya dengan mulut.

    2. Bertobatlah dari segala pemberontakan dan dosa Anda

    3. Mintalah ampun atas semua dosa yang telah Anda lakukan

    4. Ampunilah semua orang yang pernah merugikan atau berbuat salah terhadap Anda

    5. Putuskanlah segala hubungan dengan okultisme/kuasa gelap dalam bentuk apapun.

    6. Ucapkanlah doa pelepasan kutuk dan percayalah bahwa Anda telah menerima kelepasan itu

    7. Hiduplah terus dalam berkat

    Doa kelepasan
    Tuhan Yesus Kristus, aku percaya bahwa Engkaulah Anak Allah dan jalan satu-satunya yang menuju kepada Allah; dan Engkau telah mati di kayu salib untuk dosa-dosa yang kulakukan, namun kemudian bangkit dari antara orang mati.
    Sekarang aku tidak akan memberontak dan berdosa lagi terhadap-Mu dan aku berserah kepada-Mu karena sesungguhnya Engkaulah Tuhanku.
    Kumengaku semua dosaku dihadapan-Mu dan kumohon pengampunan-Mu, terutama atas dosa-dosa yang menyebabkan diriku terkena kutuk. Lepaskanlah diriku juga dari akibat-akibat dosa-dosa nenek moyangku di masa lampau.
    Aku memutuskan atas kemauanku sendiri untuk mengampuni semua orang yang pernah merugikanku atau menyakitiku seperti aku ingin Tuhan mengampuniku sendiri. Terutama sekali aku mengampuni … (sebutkan nama-nama orang tersebut)
    Aku membatalkan dan memutuskan segala hubunganku dengan hal-hal yang bersifat mistik dan yang ber-asal dari Iblis. Seandainya aku masih memiliki benda-benda tertentu yang menghubungkan diriku dengan Iblis, saat ini juga kubatalkan segala hak atau kekuasaan yang dimiliki Iblis atas kehidupanku.
    Tuhan Yesus, aku percaya bahwa di kayu salib Engkau telah menanggung segala kutuk yang mungkin mengikat diriku selama ini. Karena itu kuminta Engkau untuk melepaskan diriku dari segala kutuk yang mengikat kehidupanku.
    Dengan iman aku menerima kelepasanku sekarang dan kuucapkan terima kasih atas kelepasan tersebut.
    Tuhan Yesus, sekarang aku membuka diri untuk menerima berkat-Mu. Cara apapun yang hendak Kau pakai untuk menyampaikannya, kuserahkan semuanya kedalam kehendak-Mu saja. Amin

  9. Lili permalink
    December 19, 2008 7:06 pm

    Kata @Iman :
    Salam kenal,
    Hayo…, lebih enak mana…
    Mendapat berkat atau menjadi berkat?

    ……………………

    Tentu enak menjadi berkat dong. Apalagi jadi saluran berkat. hehehe…

    GB

  10. Lili permalink
    December 19, 2008 7:08 pm

    Teman2 bicara berkat, tentu tak lepas dari ayat terkenal DOA YABES.

    DOA YABES adl doa menerobos hidup penuh berkat.
    1 Tawarikh 4:9 Yabes lebih dimuliakan dari pada saudara-saudaranya; nama Yabes itu diberi ibunya kepadanya sebab katanya: “Aku telah melahirkan dia dengan kesakitan.”
    4:10 Yabes berseru kepada Allah Israel, katanya: “Kiranya Engkau memberkati aku berlimpah-limpah dan memperluas daerahku,
    dan kiranya tangan-Mu menyertai aku, dan melindungi aku dari pada malapetaka, sehingga kesakitan tidak menimpa aku!” Dan Allah mengabulkan permintaannya itu

    Rahasia doa Yabes dijawab oleh Allah:

    1. Tidak mudah putus asa.
    Yabes adalah orang yang takut akan Tuhan dan mengasihi Tuhan. Sekalipun namanya berarti buruk dan penuh kemalangan, tetapi ia tidak larut dalam penyesalan diri (Self Pity). Yabes juga tidak menyalahkan Tuhan untuk penderitaannya. Tetapi Yabes mau berjuang untuk mengalahkan penderitaan yang tertulis dalam namanya dengan mengandalkan Tuhan dan mengabaikan keadaan dirinya. Hatinya penuh percaya. Hal ini dapat kita perhatikan dalam kalimat-kalimat doanya pada ayat 10.

    2. Doanya mencerminkan iman
    Yabes memiliki rasa tangung jawab terhadap tugas-tugas yang dibebankan kepadanya, yaitu tugas-tugas dan tanggung jawab kepuakan. Yabes menerima tugas dan tanggung jawab itu apa adanya, ia mengerjakan dengan setia dan bahkan meminta perluasan dari tugas yang satu itu. Dengan cara demikian Yabes telah menempatkan dirinya di dalam Kerajaan yang tidak tergoncangkan (Ibr 12:26,27).

    3. Yabes mengetahui kehendak Tuhan.
    Kita harus mengisi hati dan pikiran kita dengan kata hati dan pikiran Tuhan. Jangan ikuti kata hati kita sendiri. Sebab doa yang dijawab adalah doa yang sesuai dengan kehendak Tuhan. (Yak. 4:3) Apakah kehendak Tuhan? Kehendak Tuhan adalah memberkati kita dengan hidup yang berlimpah dan lebih dari pemenang sebagai orang yang sudah diselamatkan. Untuk itu kita harus mau berbagi dengan orang lain dan tidak menikmati hanya untuk diri sendiri. Yabes melakukan semuanya itu. Ia juga meminta supaya diberi kesempatan untuk memasyhurkan nama Tuhan melalui pekerjaan tangan-Nya dalam dirinya (I Petrus 2:15-17, .

    4. Berkat yang limpah bukan untuk diri sendiri.
    Sebagaimana Daud, Yusuf, Ester, Ezra dan Nehemia diangkat Tuhan karena Israel, maka Yabes pun diangkat Tuhan karena Israel. Yabes mempertanggungjawabkan berkat-berkatnya bukan kepada dirinya sendiri, keluarga maupun kaum keluarganya, melainkan terlebih untuk puaknya.

    Demikian juga dengan kita. Tuhan minta supaya kita mempertanggungjawabkan berkat-berkat kita kepada Tuhan dengan memperhatikan orang-orang lain di sekitar kita. Mereka perlu mendapat bagian dari apa yang telah kita terima dari Tuhan. Rasul Paulus menulis bahwa betapa hebat kuasa-Nya atas kita sesuai dengan kekuatan kuasa-Nya (Ef 1:19). Seperti kuasa yang bekerja di dalam kita, Tuhan akan menambah-nambahkan berkat kita, jika kita mampu mempertanggung-jawabkan kepercayaan Tuhan kepada kita. Tetapi jika tidak, maka Tuhan pun tidak akan menambah-nambahkan berkat kita, sekalipun sesunguhnya Tuhan senantiasa ingin memberi lebih dari apa yang kita perlukan.

    Yabes senantiasa menaruh puaknya di dalam hatinya, sebagaimana rasul Paulus menaruh orang-orang jemaat Filipi di dalam hatinya (Fil 1:7). Yabes merupakan gambaran dari gereja Tuhan yang dianiaya, tetapi jika tetap percaya Tuhan akan membela. Sebab Gereja yang berdoa dengan benar besar kuasanya (Yak 5:16)

    5. Yabes minta Tuhan untuk memperluas daerah kekuasaannya
    Perluasan kekuasaan erat kaitannya dengan pemasyhuran nama Allah. Memperluas berarti memasyhurkan nama Allah, sebab dia tahu bahwa segala sesuatu dari Allah, oleh Allah dan kepada Allah. Bagi Dia-lah kemasyhuran dan kemuliaan untuk selama-lamanya (Roma 11:36).

    Pemasyhuran nama Allah adalah tanggung jawab setiap orang percaya. Terkait dengan amanat Agung, maka setiap orang percaya harus memasyhurkan nama-Nya kepada segala bangsa (Mat 28:19,20).
    Oleh karena itu jangan salah berdoa. Berdoalah dengan iman, sesuai dengan kehendak Allah dan tidak hanya untuk kepentingan diri sendiri, sebab jika tidak demikian kita tidak akan memperoleh apa-apa dari doa yang salah (Yak 4:2,3).

    6. Yabes sadar bahwa tanpaTuhan semuanya sia-sia
    Yabes sadar bahwa segala sesuatu yang diterimanya berasal dari Tuhan dan oleh karya Tuhan. Pernyataan bahwa “Kiranya Engkau memberkati aku berlimpah-limpah dan memperluas daerahku, dan kiranya tangan-Mu menyertai aku, dan melindungi aku dari pada malapetaka, sehingga kesakitan tidak menimpa aku!, merupakan suatu pengakuan bahwa semuanya karena Tuhan. Pengakuan yang sedemikian itu membuat Tuhan berkenan kepada-Nya. Kesadaran itu sejalan dengan pernyataan Tuhan Yesus sendiri, bahwa di luar Kristus kita tidak dapat berbuat apa-apa (Yoh 15:7).

    KESIMPULAN

    Bukankah kita menginginkan doa-doa kita dijawab Tuhan. Bersikaplah seperti Yabes. Segala sesuatu yang kita kerjakan haruslah memuliakan nama Tuhan. Kalau mau lebih, kerjakan dulu apa yang dipercayakan, maka Tuhan akan menambah-nambahkan. Jika tidak, maka Tuhan pun tidak akan menambah-nambahkan kepercayaan-Nya kepada kita.

    GB

  11. Johnson permalink
    March 4, 2009 6:33 pm

    Biar dapat Berkat. Mengampuni dulu d. Tp gimana mau mengampuni, kalo masi sakit hati? Baca neh dibwh ini.

    Pemulihan Luka Batin

    Ketika Saudara menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat, hubungan Saudara dipulihkan dan Saudara menerima anugerah keselamatan.
    Akan tetapi setelah menerima pemulihan tersebut, tidak semua masalah akan selesai dengan sendirinya.

    Contoh :
    banyak orang percaya yang masih menyimpan dendam, kepahitan hati, kemarahan yang tak terselesaikan sehingga menjadi dendam atau mudah tersinggung, tinggi hati, tertutup dll.

    Luka batin adalah menggambarkan keadaan batin seseorang yang tidak sehat, sehubungan dengan goresan atau penderitaan yang terjadi dalam hidupnya.
    Dalam Alkitab dapat dijumpai istilah lain untuk luka batin :

    - Robek Jiwa
    Amsal 27:9 Minyak dan wangi-wangian menyukakan hati, tetapi penderitaan merobek jiwa.

    - Remuk Hati
    Yesaya 61:1 Roh Tuhan ALLAH ada padaku, oleh karena TUHAN telah mengurapi aku; Ia telah mengutus aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang sengsara, dan merawat orang-orang yang remuk hati, untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan kepada orang-orang yang terkurung kelepasan dari penjara,

    - Patah hati dan luka hati.
    Mazmur 147:3 Ia menyembuhkan orang-orang yang patah hati dan membalut luka-luka mereka;

    Didalam Alkitab, proses penyembuhan luka batin disebut “batin yang diperbaharui” (Mazmur 51:12) atau “luka yang diobati” (Yeremia 30:17). Proses ini juga disebut “luka yang dibalut” (Mazmur 147:3).
    Jadi penyembuhan luka batin berkaitan dengan pekerjaan Roh Kudus yang memperbaharui, mengobati, dan membalut batin atau jiwa yang terluka.

    Mengapa jiwa perlu dipulihan ? Karena banyak kejadian masa lalu yang terekam dalam daya ingat Saudara dan sewaktu-waktu dapat muncul kembali. Apabila seseorang mengalami kejadian yang menyakitkan, maka emosinya terluka.
    Emosi adalah bagian dari jiwa, kalau emosi seseorang terluka maka jiwanyapun terluka. Iblis senantiasa berusaha untuk menyerang Saudara dengan cara memunculkan peristiwa-peristiwa masa lalu sehingga akhirnya Saudara berputar-putar dan jatuh pada luka batin Saudara hingga rohani Saudara tidak dapat bertumbuh dengan pesat.

    Apa yang menyebabkan seseorang mengalami luka batin ?

    1. Masalah dengan orang-orang yang terdekat.
    Orang-orang yang paling dekat dengan Saudara adalah yang paling sering melukai perasaan Saudara. Orang-orang tersebut mungkin adalah orang tua, anak, kerabat, sahabat, suami, istri, pacar, kakak, adik dll Pikirkan siapa diantara orang-orang ini yang telah melukai Saudara.

    a. Rasa tertolak

    b. Perkataan yang menyakitkan – (gelar konyol : cempluk, cebol, gendut)

    c. Keadaan fisik : karena menderita penyakit tertentu yang menular, merasa minder karena kekurangan fisik – Contoh cacat Lea ( Kejadian 29:17,30) Yonathan (2 Samuel 9:3)

    d. Sikap yang menyakitkan

    e. Perbedaan pendapat, salah mengerti atau salah persepsi

    f. Metode pendidikan yang keliru

    g. Trauma : kejadian yang mencekam yang sampai membekas dalam jiwa

    h. Rasa bersalah

    Perasaan bersalah karena gagal melakukan sesuatu yang seharusnya dikerjakan —> muncul perasaan tidak enak dan menyesal —> menjadi penyebab utama adalah penetapan standar tertentu dalam keluarga yang ditanamkan sejak kecil —> (ada yang menetapkan standar terlalu tinggi dan kaku) —> tidak ada pujian tetapi menyalahkan, tidak ada dorongan tetapi desakan —> setelah dewasa berakibat :

    - Menjadi orang yang sulit dipuaskan —> muncul kecenderungan workaholic demi mencapai standar tertentu.

    - Bisa menjadi orang yang agresif, mudah menyalahkan dan menyakiti karena standarnya yang tinggi.

    - Dia juga menganggap Allah hanya mau menerima dan mengasihinya jika ia berbuat kebaikan & memuaskan hati Allah.

    Perasaan bersalah karena betul-betul melakukan pelanggaran atau kesalahan demi mengalami kenikmatan sementara —> Rasa bersalah ini akan terus mempengaruhi tingkah laku dan sikap hidupnya sampai ia membereskan dosanya dihadapan Allah.

    Akibatnya : takut menghadap kepada Allah, merasa tidak layak datang kepada Allah, menjauh dari Allah —> timbul kecenderungan mau bertobat kalau sudah menjadi baik.

    2 Masalah Ekonomi

    Kekurangan dan kemiskinan terbukti menimbulkan luka hati, kekerasan, kejahatan dan masalah rohani yang cukup serius. Demikian pula kekayaan juga dapat menyebabkan masalah yang sama dengan kemiskinan.

    3 Karena Serangan Roh jahat

    Setan bertujuan kalau kita terus menyimpan sakit hati atau luka batin, maka mudah bagi setan untuk mengintimidasi dan menyerang kita.

    Mengapa Sakit Hati Saya harus Dipulihkan ?

    Luka batin akan membawa pengaruh yang sangat negatif dalam kehidupan kita.

    1 Secara Tubuh

    - Menimbukan berbagai macam penyakit.
    Menurut survey yang dikutip oleh Derek Prince : 90% pernyakit yang diderita manusia itu bukan karena virus atau bakteri, tetapi karena adanya gangguan kejiwaan karena problem hati yang pahit.

    - Membuat wajah menjadi keras.

    - Membuat kita menajdi lesu
    ( Mazmur 32:3 )Selama aku berdiam diri, tulang-tulangku menjadi lesu karena aku mengeluh sepanjang hari;
    , kering (Amsal 17:22 ) Hati yang gembira adalah obat yang manjur, tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang.
    , busuk (Amsal 14:30 ) Hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang.

    2 Secara Rohani

    - Tidak dapat mengasii Allah (1 Yoh 4 : 20,21)
    1 Yoh 4:20 Jikalau seorang berkata: “Aku mengasihi Allah,” dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya.
    1 Yoh 4:21 Dan perintah ini kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya.

    - Tidak mendapat pengampunan dari Allah, karenabelum mengampuni (Matius 6:12, 14-15)
    Mat 6:12 dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;
    Mat 6:14 Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga.
    Mat 6:15 Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

    - Halangan besar menuju kedewasaan rohani yang menyebbkan iman Saudara kandas (1 Timotius 1:19)
    1Ti 1:19 Beberapa orang telah menolak hati nuraninya yang murni itu, dan karena itu kandaslah iman mereka,

    3. Secara Mental – mengalami depresi atau tekanan sehingga tidak dapat menikmati berkat Tuhan
    (Amsal 15:17 )Lebih baik sepiring sayur dengan kasih dari pada lembu tambun dengan kebencian.

    - Dipenuhi dendam dan jauh dari hadirat Tuhan
    - Kain : Kejadian 4 : 5-8
    Kej 4:5 tetapi Kain dan korban persembahannya tidak diindahkan-Nya. Lalu hati Kain menjadi sangat panas, dan mukanya muram.
    Kej 4:6 Firman TUHAN kepada Kain: “Mengapa hatimu panas dan mukamu muram?
    Kej 4:7 Apakah mukamu tidak akan berseri, jika engkau berbuat baik? Tetapi jika engkau tidak berbuat baik, dosa sudah mengintip di depan pintu; ia sangat menggoda engkau, tetapi engkau harus berkuasa atasnya.”
    Kej 4:8 Kata Kain kepada Habel, adiknya: “Marilah kita pergi ke padang.” Ketika mereka ada di padang, tiba-tiba Kain memukul Habel, adiknya itu, lalu membunuh dia.

    - Iri hati, tidak bersuka cita, tidak bisa bersyukur dan murah wajah dan hatinya
    - Anak Sulung : Lukas 15 : 28-32.

    Luk 15:28 Maka marahlah anak sulung itu dan ia tidak mau masuk. Lalu ayahnya keluar dan berbicara dengan dia.
    Luk 15:29 Tetapi ia menjawab ayahnya, katanya: Telah bertahun-tahun aku melayani bapa dan belum pernah aku melanggar perintah bapa, tetapi kepadaku belum pernah bapa memberikan seekor anak kambing untuk bersukacita dengan sahabat-sahabatku.
    Luk 15:30 Tetapi baru saja datang anak bapa yang telah memboroskan harta kekayaan bapa bersama-sama dengan pelacur-pelacur, maka bapa menyembelih anak lembu tambun itu untuk dia.
    Luk 15:31 Kata ayahnya kepadanya: Anakku, engkau selalu bersama-sama dengan aku, dan segala kepunyaanku adalah kepunyaanmu.
    Luk 15:32 Kita patut bersukacita dan bergembira karena adikmu telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali.”

    - Ketakutan dan tidak ada damai
    - Saul : 1 Samuel 18 :7-12
    1 Sam 18:7 dan perempuan yang menari-nari itu menyanyi berbalas-balasan, katanya: “Saul mengalahkan beribu-ribu musuh, tetapi Daud berlaksa-laksa.”
    1 Sam 18:8 Lalu bangkitlah amarah Saul dengan sangat; dan perkataan itu menyebalkan hatinya, sebab pikirnya: “Kepada Daud diperhitungkan mereka berlaksa-laksa, tetapi kepadaku diperhitungkannya beribu-ribu; akhir-akhirnya jabatan raja itupun jatuh kepadanya.”
    1 Sam 18:9 Sejak hari itu maka Saul selalu mendengki Daud.
    1 Sam 18:10 Keesokan harinya roh jahat yang dari pada Allah itu berkuasa atas Saul, sehingga ia kerasukan di tengah-tengah rumah, sedang Daud main kecapi seperti sehari-hari. Adapun Saul ada tombak di tangannya.
    1 Sam 18:11 Saul melemparkan tombak itu, karena pikirnya: “Baiklah aku menancapkan Daud ke dinding.” Tetapi Daud mengelakkannya sampai dua kali.
    1 Sam 18:12 Saul menjadi takut kepada Daud, karena TUHAN menyertai Daud, sedang dari pada Saul Ia telah undur.

    - Stress, putus asa sampai ingin bunuh diri.
    - Elia (1 Raja2 19 :4)
    1 Raja2 19:4 Tetapi ia sendiri masuk ke padang gurun sehari perjalanan jauhnya, lalu duduk di bawah sebuah pohon arar. Kemudian ia ingin mati, katanya: “Cukuplah itu! Sekarang, ya TUHAN, ambillah nyawaku, sebab aku ini tidak lebih baik dari pada nenek moyangku.”

    - Rendah diri
    - Mefiboset : (2 Sam 4:4, 9:8)
    2 Sam 4:4 Yonatan, anak Saul, mempunyai seorang anak laki-laki, yang cacat kakinya. Ia berumur lima tahun, ketika datang kabar tentang Saul dan Yonatan dari Yizreel. Inang pengasuhnya mengangkat dia pada waktu itu, lalu lari, tetapi karena terburu-buru larinya, anak itu jatuh dan menjadi timpang. Ia bernama Mefiboset.

    2 Sam 9:8 Lalu sujudlah Mefiboset dan berkata: “Apakah hambamu ini, sehingga engkau menghiraukan anjing mati seperti aku?”

    Bagaimana Saya Bisa Mengalami Pemulihan Hati ?

    1. Menerima Tuhan Yesus Kristus

    2. Terbukalah, akui dan ceritakan luka hati Saudara pada Tuhan lewat konselor Saudara. Prinsip keterbukaan – (Yakobus 5 :16 ) Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh. Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya

    Ialah :

    - Keterbukaan = menelanjangi pekerjaan Iblis dengan segala tipu dayanya.
    Iblis itu bapa pendusta. Tidak terbuka membuat kita jadi pendusta.

    - Mematahkan kuasa Iblis – Contoh : 2 kakak beradik yang memeras uang jajan karena ada sesuatu yang disembunyikan.

    - Keterbukaaan = memberi tempat bagi Firman Allah untuk berkarya – Contoh : Lazarus

    - Keterbukaan membuat kita memperoleh jawaban atas pergumulan hidup kita – Yakobus 5 :16 Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh. Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya

    3. Ambil keputusan untuk mengampuni orang yang melukai Saudara. Berdoalah dan ampuni orang tersebut sekarang (Saudara perlu menyebutkan nama orang tersebut dan mengucapkan pengampunan Saudara dalam doa Saudara)

    4. Tolak pembelaan pikiran (Roma 2 : 14-15)
    Rom 2:14 Apabila bangsa-bangsa lain yang tidak memiliki hukum Taurat oleh dorongan diri sendiri melakukan apa yang dituntut hukum Taurat, maka, walaupun mereka tidak memiliki hukum Taurat, mereka menjadi hukum Taurat bagi diri mereka sendiri.
    Rom 2:15 Sebab dengan itu mereka menunjukkan, bahwa isi hukum Taurat ada tertulis di dalam hati mereka dan suara hati mereka turut bersaksi dan pikiran mereka saling menuduh atau saling membela.

    - Itukan sudah lama

    - Itukan hanya masalah kecil

    - Segala sesuatu semakin baik kok !

    - Mungkin saya terlalu sensitif !

    - Ah, kan tidak ada yang sempurna !

    5. Terimalah pemulihan dari Tuhan dan ijinkan Roh Kudus bergerak memulihkan Saudara.

    Bagaimana Saya Tahu Saya Sudah Dipulihkan ?

    Renungkan ayat ini : “Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala susuatu untuk kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah”
    Roma 8 :28

    Bukti kesembuhan batin adalah :

    - Bila Saudara dapat berkata dengan jujur : ” Tuhan, terima kasih Engkau telah mengijinkan peristiwa yang menyakitkan ini terjadi dalam hidupku karena sekarang aku melihat sesuatu yang baik dari peristiwa ini “.

    - Bila Saudara ingat peristiwa yang menyakitkan tersebut, sudah tidak lagi nelangsa, sedih dan menangis lagi, tetapi bisa bersyukur atas peristiwa itu dan bahkan bisa tersenyum dan tertawa atas peristiwa itu.

  12. samuel nainggolan permalink
    October 27, 2009 1:40 am

    weeh…ngeri doktrinnye…

    kalo mau penderahan kunjungi forum-forum seperti : FORUM TEOLOGI, SABDA, atau website seperti: Ask Sophia, dll.

    Tuhan Yesus memberkati…

  13. samuel nainggolan permalink
    October 27, 2009 1:48 am

    tidak perlu taku ataupun alergi dengan term “teologi”, acuhkan saja istilah yang seperti itu, yg paling perlu adalah bagaimana mendapatkan sebuah pemahaman secara lengkap dan bertanggungjawab…TYB

  14. February 21, 2011 4:51 pm

    Buat saya…kita memberkati karena kita sudah diberkati. kita menceritakan keselamatan karena kita sudah selamat. bagaimana kita memberkati kalau kita belum diberkati? bagaimana kita bisa cerita bahwa naik mobil ferrari itu enak kalau kita belum pernah naik dan merasakan?

    kadang kita bilang Tuhan kalau saya punya uang 10M, saya perpuluhan dan persembahan dan memberkati org lebih lagi…
    Tuhan bilang “Gombal loh!”. Berilah apa yg ada daripadamu. Tuhan ga pernah suruh kasih apa yg ga ada daripada kita.

    bagaimanakah bisa? Bapa kita super duper ultra mega Giga ultimate marvelous kaya dan kita tetep miskin. Capek deh. apa masalahnya?
    1. mental kita atau cara pikir kita masih miskin. ketika Tuhan bilang beri…kita masih mikir “ah…mbok saya makan aja masih pas-pasan” kita belum mengerti kasih karunia. Semua yg kita punya itu bukan hak milik kita. Tuhan kasih cuma-cuma, maka beri dengan cuma-cuma. kenapa Zakheus lebih baik dripada org kaya yang susah masuk kerajaan Surga? org kaya itu sombongnya minta ampun. Aku sudah melakukan hukum taurat dari sejak aku muda. tpi Tuhan bilang juallah hartamu dan ikutlah aku. ini hukum taurat yang meminta lebih dari apa yg sudah kita lakukan. tetapi lihat Zakheus. Ketika Tuhan Yesus bilang Zakheus turunlah Aku mau menginap di rumahmu. Tuhan ga kasih tuduhan tapi malah mau menginap. Dan Zakheus ga disuruh langsung bilang biarlah setengah dari hartaku ku berikan kepada org lain dan kitanya jika ada yg kuperas akan kukembalikan 4x lipat. dalam artian…ngutang ngutang deh. tpi ini yg Tuhan mau. ada amin? klo Joseph prince bilang…”do we have a good amen?”

    2. masih mengejar kesuksesan tapi tidak mengejar panggilan dan tujuan. seorang pedagang nasi uduk, jika dia bisa membuat nasi uduk teruenak di dunia. Dia tidak akan pernah kekurangan. sebuah kursi gw pakai untuk pijakan betulin lampu di eternis itu sudah sukses membantu gw. kursi itu gw pakai buat gw pukul org sampai bonyok, kursi itu sukses membuat org babak belur.
    Tapi kursi itu blum mencapai tujuan dimana tujuan kursi itu dibuat adalah untuk diduduki. ketika kita mencapai tujuan hidup yaitu apa yang menjadi tujuan kita diciptakan, gak akan ada yg bisa nahan berkat itu ngalir. maka dari itu Tuhan bilang tingkap langit dibukakan.

    segini dulu ya hehehe…GBU

  15. Vely permalink
    October 23, 2013 4:25 pm

    Mau nanya dong.. Dimana ya saya bisa konseling ttg kutuk kutuk dlm keluarga?

    • May 23, 2014 9:21 am

      di bethlehem, pelayanan daud tony. no telpon ada di buku buku nya. :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: